Kenapa Drakor Bikin Mama Bahagia?


Saya kaget waktu sulung saya, B, tiba-tiba tanya. “Pacar Mami siapa aja?”. Saya jawab, kalau saya cinta banget sama dia, adeknya, dan Abahnya (aelah kok kesel ya, ngakuinnya). Eh si B masih nanya lagi. “Ah enggak. Mami juga punya pacar itu tuh, yang di bantal Mami!” kata dia, lalu ngacir. Denger omongan bocah yang belum genap 5 tahun itu, saya ngakak sendiri. Jadi moms, sosok pacar yang B maksud adalah… babang Kim Seonho, wahahahahaha..

Emang nih, saya demen banget sama dia sampai cetak fotonya di bantal yang bisa dipeluk-peluk saat tidur. Saya juga memasang foto Babang Seonho, sejajar dengan foto keluarga kami di dinding. Satu lagi, deh. Saya punya kuncir rambut yang motifnya muka si babang tercinta pemain drama Korea (drakor) Start-Up dan Hometown Cha-Cha-Cha itu. Xixixi

Apakah saya gila? Ah, saya justru merasa waras karena masih merasakan kesenangan-kesenangan kecil yang mungkin bagi orang lain “enggak banget” itu. Bahkan ada tuh, temen cowok yang bilang “najis” kalau lihat muka para oppa. Astaghfirullahaladzim, Mas.. Padahal kalau muka oppa nan glowing itu disebut najis, muka dia apa dong? Eh maap, canda muka.

Sebenarnya, kenapa sih saya merasa waras justru dengan ngefan babang Seonho dan nonton drakor?

1) Muka para pemainnya lemesin mata

Zuzur aja, wahai para Mama yang suka nonton drakor dan K-Pop. Visual para oppa dan ahjussi itu bener-bener bening dan menyenangkan dilihat, kan? Ini tentu jadi penyegar kita para mama yang seharian udah capek ngurus rumah, kerja di depan laptop, dan meladeni para bocah. Mata saya tuh berasa dikompres air zamzam setiap lihat babang Seonho dan ahjussi lainnya. Bayangin aja, seharian lihat debu di lantai, ruangan yang berantakan, buncis, daun bawang, plus cucian segambreng, trus malamnya dibilas dengan wajah tampan para Oppa? Masha Allah.. autohilang nggak sih, jereng matanya? Enggak bisa disangkal, para lelaki tampan itu bener-bener menyejukkan mata kita. Bayangin dong, mana ada goblin (makhluk supranatural di legenda Korea –atau singkatnya setan serem), visualnya berupa Gong Yoo? Kalau goblinnya ganteng gitu, mana tahan untuk enggak deketan, coba? Atau Malaikat Maut, nih. Masa kayak Lee Dongwook? Cry, laaaaaah ahahahaha..


2) Ceritanya bikin tersipu

Jadi nih, udah bukan rahasia lagi di kamar, kalau malam-malam saya tetiba senyum-senyum enggak jelas, atau bahkan sampai pukul-pukul kasur kesenengan. Bukan karena Mas Bojo mijetin saya, o tentu tidak wkwkwk. Tapi karena saya lagi nonton drakor yang adegannya bikin hati hamba hangat dan berdesir-desir hahaha.. Siapa yang enggak gemes lihat pasangan Wintergarden yang bucin abis di Hospital Playlist? Siapa juga yang bisa tahan enggak ngakak dengan cara Chu Minha pedekate ke Seokhyung di drakor tersebut? Soal ini sih, awalnya bojo saya sempat shock berat. Bayangin aja, jam 2 pagi ada yang tabok-tabok kasur sambil cekikikan. Tapi pada akhirnya, dia terbiasa juga hihi.


3) Bikin kita lebih peka

Percaya enggak percaya, banyak pelajaran hidup yang bisa kita ambil dari drakor. Jujur aja saya nggak dapatkan soal itu di FTV maupun sinetron Indonesia hahaha.. Di Hospital Playlist, misalnya, kita akan melihat “standar baru” soal dokter yang ideal. Kita akan lebih peka pada profesi “tak terlihat” seperti pegawai rumah sakit, suster, dokter IGD, dan bahkan “diberi tahu” cara menyenangkan dan menghormati mereka. Kita juga diingatkan lagi untuk lebih perhatian pada orang tua, lebih ringan tangan membantu orang lain, dan ini yang nyesek, secara enggak langsung diingatkan agar menikmati setiap detik waktu dengan orang tersayang.


4) Bahagia dengan cara hemat

Memang sih, semua orang punya cara masing-masing untuk bahagia. Kalau buat saya pribadi, nonton drakor itu udah senikmat-nikmatnya me time, hehe.. Dan alhamdulillah, me time saya masih tergolong hemat di kantong. VIU dan Iqiyi mah enggak langganan hahaha.. Paling hanya bayar Netflix sharing yang sebulannya hanya Rp 35 ribu atau seharga dua gelas kopi susu kekinian. Duit jatah hura-hura malah bisa dipakai untuk beli keripik biar nonton drakornya makin seru. Atau buat bikin bantal oppa kedua –ceile, yang bisa bikin tidur kita makin nyenyak.


5) Bisa kabur sebentar dari realita

Oh ya, dulu ada Mama yang pernah nanya sama saya, “Suamimu gimana pas tahu kamu suka nonton drakor n tergila-gila sama Oppa?”. Oh kayaknya dulu sih suami saya emang agak kaget, ya. Karena pas pacaran dulu, dia kenal saya sebagai pendengar musik cadas dan penggila sepak bola. Jangankan nonton drakor, dengerin K-Pop aja enggak pernah hahaha.. Tapi ya udahlah, balik lagi ke aturan berdua: apa yang bikin saya/dia bahagia (apalagi murah, biayanya cuma 35 ribu hehe), bebas-bebas ajaaa.. Sebenarnya saya udah nonton drakor sejak kuliah, zaman Endless Love, Friends, dan Winter Sonata. Tapi setelah pindah ke Jakarta untuk kerja, trus sempat enggak punya TV, jadi ada masa break nonton sekitar 10 tahun. Saya baru nonton drakor lagi itu pas Touch Your Heart tayang 2019 lalu, dan akhirnya ketagihan lagi sampai sekarang. Apa yang bikin kecanduan? Tentu saja karena drakor adalah pelarian paling cepat, mudah, dan murah buat mama dua anak seperti saya. Lagi capek urus rumah atau kerjaan? Brb deh, kabur ke oppa, eh ke Netflix. Hahahaha…

ISMA

Pacarnya Kim Seonho


Cerita Mama berisi cerita yang ditulis oleh pembaca digitalMamaID seputar pengalamannya saat bersentuhan dengan dunia digital, baik saat menjalankan perannya sebagai individu, istri, ibu, pekerja, maupun peran-peran lain di masyarakat. Kirimkan cerita Mama melalui email digitalmamaid@gmail.com dengan subyek [Tanya digitalMama]!

Posting Komentar

0 Komentar